Karena memang tidak pernah mudah untuk bersabar dan berlapang dada mengalami cinta. Akhirnya gw sadar bahwa cinta itu egois karena cinta selalu ingin memiliki. Sudah beberapa hari ini gw sakit, puncaknya banget kayaknya kemarin karena akhirnya gw demam tinggi dan hari ini suara gw habis gak tau gw buang kemana dan gak tau juga gw harus beli dimana soalnya abis beneran. Beberapa hari yang lalu waktu koko tanya kabar gw, gw juga hanya jawab kalau badan gw sih udah sehat tapi gw lagi radang parah. Kemudian dia merhatiin gw gitu, terus gw jadi GR. (Iya sumpah ketawain aja, soalnya gw jarang ada yang perhatiin nih..) 
Hari ini koko nampaknya meriang lagi. Kayak beberapa minggu yang lalu pas dia sakit, pas gw ngerasain kalau tangan dia dingin. Gw ini dokter, walau gak ko-as dan gak praktek, tapi gw tau tanda-tanda orang sakit dan mau sakit. Jadi tadi akhirnya gw bilang sama dia untuk banyak istirahat supaya cepet sembuh. Jujur sebenarnya gw takut banget mau bilang kayak gitu. Gw takut dibilang caper, gw takut dibilang sok perhatian, gw takut dibilang baper pula sebenarnya. Tapi gw benar-benar khawatir sama keadaan dia. Tapi gw benar-benar merasa gak tenang tau kalau dia sakit dan gw gak bisa berbuat banyak untuk dia kecuali berdoa doang. 
Gw benar-benar gak sabar dan gregetan sama diri gw sendiri yang menjalani proses ini begitu lambat. Kalau seandainya gw punya lebih banyak keberanian nampaknya gw udh bisa lebih banyak menunjukkan perhatian dan memberikan bukti nyata kalau gw sayang sama dia. Tapi gw gak bisa, gw gak mampu karena gw takut nanti dia jadi il-feel dan akhirnya gw gak bisa lagi deket sama dia. Gw takut banget kalau suatu hari dia menjauh dari gw dan gw gak bisa lagi deket atau ketemu sama dia. 

Gw bahkan kemudian jadi gak bisa berlapang dada karena gw sebel tau dan liat dia sakit. Sampe tadi gw bilang dan berdoa sama Tuhan, gw bilang biar gw aja yang sakit. Kasih aja smua sakitnya koko ke gw karena gw gak bisa dan gak tega lihat dia sakit. Gw gak bisa berlapang dada untuk lebih sabar menjalani proses menuju kebahagiaan gw yang nampaknya lebih panjang ini. 
Gw cuma berharap, dan dibantu dengan doa yang sangat kuat agar proses ini dimudahkan. Gw cuma berharap, dan dibantu dengan doa yang sangat kuat supaya satu hari gw bisa punya satu keluarga kecil yang utuh dan bahagia sama koko. 

Karena gw sadar bahwa gw gak mau yang lain, karena gw tau bahwa gw ingin masa depan gw bersama koko. Bahagia. Selamanya. Amin! 

Advertisements

Minggu lalu gw mendadak pergi ke Jogja. Sebenarnya gak mendadak gimana juga sih, karena sebenarnya udah direncanakan juga 3 minggu sebelumnya. Kalau ditanya apa alasan pergi ke Jogja, sebenarnya gw gak bisa jawab juga. Karena mendadak gw dan temen gw gila aja book tiket ke Jogja, hanya untuk bertemu dengan seorang anak kecil mencari jawaban yang bisa menenangkan hati gw. Percaya gak percaya, gw pergi ke Jogja dengan harapan akan perasaan kalut dan takut.

Udah selama 4 malam gw dan temen gw itu gak tidur. Kita ngebahas koko. Iya koko. Iya, perasaan gw belum selesai sama dia. Dan sampai saat ini juga dia sama sekali belum tau soal perasaan gw sama dia. Ya gimana bisa tau kalau sampai saat ini aja gw masih belum berani ngomong sama dia. Masih aja sampai hari ini gw ngebahasin bagaimana sayangnya gw sama dia. Masih aja sampai hari ini gw ngebahasin bagaimana gw gak mau orang lain selain dia. Masih aja sampai hari ini gw ngebahasin bagaimana gw udah menemukan orang yang tepat buat menjalani sisa hidup gw. Masih aja sampai hari ini gw ngebahasin harapan gw untuk bisa punya keluarga kecil yang bahagia sama si koko.

Keberangkatan gw ke Jogja sebenarnya untuk mencari jawaban, mencari ketenangan hati. Karena kalau gw sudah ketemu sama satu anak itu, dan denger langsung dari anak itu; maka setidaknya gw bisa merasa lebih tenang dan lebih mantab untuk maju buat koko. Jawaban dari anak itu emang bisa bikin gw senyam-senyum sampai hari ini meskipun kemarin ada hal menyebalkan yang dia lakukan. Tapi gw memang langsung memaafkan si koko dengan mudah. Temen gw yang malah kesel setengah mati sama manusia itu.

Tapi emang kalau cinta suka lucu ya. Kalau cinta dan beneran sayang, apapun yang terjadi bisa dimaafkan dan dianggap lalu begitu aja. Semoga aja cinta dan sayang ini bertahan terus tanpa kadaluarsa.

I wasn’t expecting to fall for you. I wasn’t expecting to be able to feel love again. I wasn’t expecting to be normal again. I wasn’t expecting to meet you in my life. I wasn’t expecting to fall in love with you and trying hard to persuade myself that this is the real feeling of love.

I wasn’t expecting to want you the way I want you know. I wasn’t expecting that this love will last this long. I wasn’t expecting to to miss your smile. I never knew that this love could last this way. Sometimes then I asked myself, do I deserve you? Do I deserve this love? Do I deserve this happiness?