Sebetulnya setiap hari kita bisa banyak belajar dari senyap. Tapi sering kali keramaian membuat kita terdistraksi. 
3 hari yang lalu gw curhat sama temen gw soal bagaimana gw sebenarnya udah capek hati nungguin koko. Gw sebenarnya sudah capek berusaha karena kode apapun yang gw kasih ke dia itu gak nyampe. Antara emang gw yang ngasih kodenya kurang kuat, atau emang dia aja oon gak ngerti sama kode gw, atau emang dia sebenarnya tau kalau gw suka sama dia tapi dia mengabaikan gw begitu aja. Temen gw kemudian bilang begini ke gw, 

‘Ta, coba deh lu belajar diam. Senyap, dan dengerin kata hati lu mau apa. Keinginan itu kan ramai, ribut, berisik. Kita juga hidup di dunia yang serba berisik, serba buru-buru, coba lu diem dan dengerin baik-baik.’ 

Terus kemudian gw terdiam. Temen gw yang satu ini bukan tipe yang bisa ngomong sesuatu yang bijak kayak gitu, jadi ketika dia bisa ngomong sesuatu yang bijak kayak gitu pasti dia kesambet apaan gak tau. Tapi apa yang dia omongin bener juga. Coba gw diem, bener-bener diem dan dengerin apa kata hati gw. 

Gw sebagai manusia loner ini semestinya bisa dong melakukan itu dengan mudah. Gw sebagai manusia loner sebenarnya udah mampu dong untuk menjalankan itu dengan mudah. Tapi ternyata mendengarkan kata hati itu sangat sulit. Karena selalu ada logika yang menyanggah kata hati gw. Karena selalu ada logika yang bikin gw punya beribu-ribu alasan untuk gak dengerin. 

Semalaman gw duduk terdiam. Gak dengerin lagu apapun, gak nonton tv, gak main handphone. Smua gadget gw tinggalin begitu aja dan duduk bengong di sofa samping kasur sambil ngeliat ke luar. Semalaman gw duduk terdiam berusaha untuk benar-benar mendengarkan kata hati gw, berusaha mengerti kenapa gw ada di posisi ini hari ini, berusaha untuk men-senyap-kan smua pikiran negatif dan benar-benar hanya fokus sama kata hati. Hasilnya, gw malah sakit kepala karena yang kepikiran begitu banyak hal lain. 

Mungkin udah sebegitu jarangnya gw menggunakan hati dan mengandalkan logika sehingga susah banget untuk gw mengerti dan mendengarkan kata hati gw. Mungkin sudah begitu ramainya kehidupan gw hingga akhirnya gw tidak bisa lagi belajar dari senyap. Padahal setelah gw diingatkan sama temen gw kemarin itu, gw sadar betul bahwa memang ada begitu banyak pelajaran yang senyap simpan. Ada begitu banyak cerita dan kenangan yang senyap simpan. Ada begitu banyak refleksi diri yang senyap simpan, tapi kita abaikan begitu saja. Karena kita terlalu nyaman dengan hingar bingar kehidupan, karena kita terlalu bergantung dengan keramaian, karena kita memilih untuk tidak peka terhadap senyap. 

Belum banyak yang gw dapatkan dari senyap. Karena gw lagi kembali belajar untuk menikmati senyap dan mendengarkan. Betul-betul mendengarkan. Karena gw yakin setiap masalah dan setiap keraguan yang gw miliki saat ini, jawabannya pasti tersembunyi di senyap dan gw harus mendengarkan dengan seksama. 



Mungkin masalah hidup kalian juga tersembunyi di senyap. Yuk kita sama-sama mendengarkan! 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s