Someone told me once, ‘manusia itu jatuh cinta cuma 1 kali seumur hidup, jadi jangan disia-siakan kesempatan jatuh cinta lu ini’ 

Belakangan ini cinta jadi sesuatu yang sering gw sebut-sebut. Iya mungkin karena gw sedang jatuh cinta. To be honest the feeling of love is very much different. Ada sisi egois manusia gw yang gak sabaran, pengen cepet-cepet aja sih jadian. Ada juga sisi egois manusia gw yang pengen merasa disayang, memiliki dan dimiliki. Tapi kemudian gw sadar kalau gw mau sesuatu yang baik, pasti dapetinnya gak mudah. Smuanya butuh proses, dan terkadang jalan yang dilalui pasti sulit, terjal dan berbatu. Ya kan kalo gampang pasti dapetnya somay atau bakpao doang ya? 

Kemarin itu gw curhat sama salah seorang teman lama. Terus dia bilang sama gw, ‘Ta, lu tuh aneh banget ya. Baru kali ini jatuh cinta jadi pengecut. Bilang aja sama dia. You are smart and attractive! Trust me, he likes you as well. Cuma belom yakin aja’ 

Waktu temen gw ngomong gitu sih gw cengangas-cengenges aja. Ketawa- ketawa gak jelas. Gak gw pikirin, karena pada dasarnya gw jadi manusia yang kurang PD kalau berada disekitar si koko (read my last post about him). Gw selalu merasa kurang baik, gw selalu merasa kurang sempurna, gw selalu melihat dia sebagai laki-laki yang bisa dapetin cewe mana aja. Gw selalu merasa ‘siapalah gw dibanding orang lain’. Gak jarang gw juga pengen banget mundur dan ninggalin dia. Ngelupain perasaan gw sama koko dan balik jadi orang apatis, tanpa perasaan. Tapi kalau gw balik jadi manusia kayak gitu, apa yang udah gw pelajari dalam hidup? Padahal cinta itu kan awal dari smua kehidupan? Kalau gw menolak untuk mencinta berarti gw menolak kehidupan dong? 

So here I am, trying to learn about love. Gw yang masih jatuh cinta sama koko. Masih deg-deg-an setiap kali mau ketemu dia. Masih setiap hari nunggu line dari dia. Masih setiap hari berharap dia nanya kabar gw. Masih setiap hari senyum-senyum sendiri kalo inget dia. Masih berusaha untuk bercanda dan jadi cewek yang menyenangkan kalau sama dia. Masih berusaha untuk memenangkan hati dia melalui proses yang kadang buat gw gregetan sendiri ini. 

Dan, sebenarnya jatuh cinta itu bukan cuma satu kali seumur hidup. Jatuh cinta itu berkali-kali, setiap hari, setiap kali, sama orang yang sama. Karena akhirnya gw sedikit menyadari bahwa cinta itu pilihan. Kita ingin mencintai atau tidak? 

Saat ini gw masih belajar memahami cinta yang gw punya untuk dia. Dia yang belum tau bahwa setiap hari gw jatuh cinta sama dia.. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s