Katanya Teman..

Katanya teman, tapi lebih sering ngejelek-jelekin dari pada memberi nasihat.

Katanya teman, tapi lebih senang dibantu daripada membantu.

Katanya teman, tapi lebih cuma nyari kalau lagi susah.

Katanya teman, tapi fungsinya cuma untuk dengeri curhat kalau lagi galau.

Katanya teman, tapi lebih sering ngebantu ngejatuhin daripada bikin semangat.

Jadi sebenarnya situ beneran temen atau bukan?

Advertisements

Sudah Bersyukur?

Masalah hidup orang kan emang beda-beda ya. Gak smuanya bisa punya jalan hidup sesuai sama apa yang dia mau. Kadang juga bahkan kalau kita gak usaha kita gak akan dapat kehidupan yang kita mau. Tapi gak selalu begitu, ada aja orang yang terlahir dan hidup di dalam keadaan yang serba berkecukupan. Tapi berkecukupan secara materi belum tentu juga bakal membuat dia berkecukupan bathin.

Kemarin ada temen pagi-pagi udah marah-marah karena katanya dia dimarahin abis pulang malem nongkrong sama temen-temennya. Curhat dia kemudian berlanjut kalo dia kesel karena orang tuanya gak pernah punya waktu untuk dia. Dia berharap orang tua dia berenti kerja dan bisa di rumah aja nemenin dia terus. Which of course in my opinion is such a stupid thing to say. Kalau orang dia berenti kerja terus siapa yang bakal ngasih dia uang untuk travelling dan beli-beli barang mahal untuk dia? Sedangkan dia sudah terbiasa dengan hidup serba berkecukupan.

Ya memang hidup itu ada aja lika-likunya. Tapi beneran deh, kadang kita perlu banget untuk bersyukur dan liat-liat kesekeliling. Inget di bawah akan selalu ada tangan yang menadah dan di atas langit masih ada langit.

The Last Time..

Terakhir kali gw nulis kayaknya udah lama banget dan bahkan gw merasa bahwa menulis merupakan sesuatu yang sangat mengganggu dan gw gak ada waktu lagi untuk nulis. But lately I realize kalau gw harus mulai nulis lagi supaya gw gak gila-gila amat dan supaya skill menulis gw gak ilang-ilang amat. 

Udah banyak yang berubah, udah banyak juga yang ganti di dalam kehidupan gw. Sekarang I can proudly say kalau gw udah S.Ikom. Udah sarjana, dengan gelar yang emang gw pengen dari awal. Udah kerja di sana sini juga, walau akhirnya sekarang gw berujung dengan jadi guru. Yes, yes that is very weird. 

Jauh di dalam hati gw sebenarnya masih pengen banget kerja di dunia media, agency gitu. Kerjaan yang banyak adrenalin dan menggebu-gebu gitu. Yang walaupun capek setengah mati tapi bahagia kalau liat sesuatu berhasil dengan baik. Sebenarnya sekarang ini juga emang membuahkan hasil sih, tapi tetep aja beda banget sama kerjaan di media atau agency. But at least this job brings money, which is what needed to continue life. 

Kepikiran banget pengen sekolah lagi untuk menunjang karir yang gw kerjain sekarang, cuma nanti kalau gw udah sekolah lagi terus kerjaan gw bukan itu kan gak lucu juga ya. Masalah yang sama akan terjadi lagi, dulu udah sarjana tapi gak bahagia akhirnya sekolah lagi. Sekarang abis itu pindah profesi dan kerjaan masa gw mau sekolah lagi untuk menunjang pekerjaan yang sekarang. Mau sekolah sampe kapan gw? Walau katanya kejarlah ilmu sampe ke negri Cina, mungkin benernya gw ikut sodara-sodara gw untuk ke Taiwan dan belajar bahasa aja kali ya. LOL 

Ah, anyhow. Maybe I will figure things out soon. Maybe, as nothing is really secure now. Gak ada kepastian dan gw sendiri masih bingung sebenarnya harus melanjutkan perjalanan hidup gw kemana saat ini. In time I will find out.