Another Year End..

Ga terasa udah 1 tahun lagi terlewati selama 2009.. tinggal 2 hari lagi akhirnya kita akan mengucapkan selamat tinggal sama sebuah tahun yang mungkin telah mengajarkan kita banyak hal. Ya mungkin begitu untuk diri gw sendiri. Begitu banyak kejadian demi kejadian yang menyakitkan yang kemudian menjadi sesuatu yang gw sadari bahwa itu telah mengajarkan gw akan kedewasaan dan arti kehidupan yang sebenarnya. Di tahun 2009 ini juga gw banyak kehilangan, gw bahkan kembali memulai kehidupan gw dari awal dan kembali menata semuanya lagi hingga akhirnya ada gw yang sekarang hari ini. Banyak yang aneh memang, ketika banyak harapan demi harapan gw perlahan pupus, but in the end everything turns out well dan bahkan hari ini gw bisa mengatakan bahwa banyak hal yang pernah hanya sekelebat saja lewat diotak gw hari ini ternyata malah menjadi kenyataan.
Resolusi demi Resolusi yang pernah gw buat di tahun lalu ternyata banyak yang tercapai. Gw berhasil lulus dengan nilai yang memuaskan, gw juga berhasil menjadi kurus setelah perjuangan keras, walaupun gw sendiri juga ga akan pernah bisa kurus-kurus banget, but I did it anyway. Dan resolusi yang satunya yang gw buat di tahun lalu itu anggap aja sebuah kesalahan fatal dan hidup yang baik untuk gw pelajari.
Nampaknya tahun ini gw juga akan melakukan set seperti blog tahun lalu. Apa aja kejadian yang pernah terjadi di hidup gw tahun ini yang telah membawa gw seperti sekarang ini. For now, I don’t know how many yang bakal gw tulis but let’s start with number 1.
1. di awal tahun gw memulai tahun ini dengan bahagia or berusaha bahagia, memulai kampus juga dengan baik walaupun sempet kesel banget sama dosen biadap itu.
2. mengawali thesis dan project project kampus dengan baik dan kemudian berhasil merampungkannya dan kemudian lulus dengan baik.
3. mulai kerja di majalah dan mulai malas kuliah karena sibuk banget dengan kerjaan.
4. masih aktif di radio tetapi perlahan memudar seiring dengan kesibukan dan jengah dengan gosip-gosip yang entah mengapa menimpa gw dengan amat sangat menyebalkan.
5. Bulan April gw sempat kembali ke Jakarta dan kemudian gw sempat berlibur pula di Bandung dan Surabaya, menghabiskan banyak uang dan disini pula akhirnya gw harus sadar akan sebuah kehilangan dan belajar banyak hal tentang manusia sekeliling gw.
6. Mei gw kembali kuliah kerja dan menyibukkan diri gw mati-matian supaya gw bisa ngelupain semua hal yang menyakitkan dan belajar bahwa hidup itu ga akan berhenti ketika kita kehilangan.
7. Mulai menata masa depan dan akhirnya kemudian bingung sendiri sama apa yang harus diambil, mengikuti kemauan nyokap atau kekeuh sama apa yang gw mau.
8. Banyak travelling especially to Singapore mencari kampus dengan fakultas yang gw ingini..
9. Mulai ngehang menjadi seseorang karena gw bingung dengan semuanya dan lelah dengan keadaan yang nampaknya ga pernah baik sama gw sampe akhirnya gw cuma banyak ketawa dan ga mau banyak mikir.
10. mulai kembali merasakan cinta, dan kemudian gw takut untuk maju
11. banyak memikirkan masa depan yang kok nampaknya ga datang-datang
12. akhirnya menjalani sesuatu yang walaupun menyakitkan cuma gw seneng banget menjalaninya.
13. kembali pulang lagi ke Jakarta dan melewatkan banyak hal indah sama pasangan gw (now is official he is mine!)
14. harus berangkat lagi cuma akhirnya gw kembali lagi ke Jakarta dalam 1 minggu
15. dan akhirnya semuanya berakhir sesuai dengan apa yang pernah gw impikan dan gw sama sekali ga menyangka.
Yah mungkin lebih sedikit dibandingkan tahun lalu, cuma tahun ini for sure banyak banget yang menghantam dan menghempas tetapi kemudian akhirnya gw bisa bangkit juga dengan banyak dukungan dan juga perhatian dari orang-orang terdekat yang udah nemenin gw selama ini tanpa pernah lelah dengerin keluh kesah dan segala marah gw. Ga banyak yang gw mau untuk tahun depan, yet these are my resolutions:
1. Bisa menjadi yang terbaik untuk diri gw sendiri dan juga orang lain di sekitar gw. Setidaknya gw harus lebih banyak belajar mengontrol diri gw.
2. Ingin menjalani apa yang gw miliki sama mamas dengan baik-baik karena gw ga akan pernah mau kehilangan dia.
3. Ingin bisa cepet lulus kuliah dengan baik dan menikmati semuanya yang ada.
4. dan yang terakhir untuk resolusi tahun ini, gw cuma ingin bahagia. Gw cuma ingin melewati tahun ini dengan baik dengan adanya mamas dan juga menjadi yang terbaik untuk dia.
Katanya semuanya yang indah akan datang pada waktunya. Dulu di bulan-bulan lalu mungkin gw sendiri jengah dengan kalimat itu karena selalu gw tulis berulang-ulang. Tetapi gw udah membuktikannya, tetapi gw udah berhasil membuktikan bahwa dengan sabar dan percaya semuanya akan baik-baik saja.
Semoga apa yang sudah ge lewati selama 1 tahun di tahun 2009 ini bisa menjadi pembelajaran yang baik untuk diri gw dan gw bisa menjalani 2010 dengan baik dan memahami bahwa sesungguhnya manusia memang di ciptakan untuk menjalani hidup dengan sabar dan belajar dari pengalaman demi pengalaman yang kita lalui.
Ooh, dan juga semoga semua cita-cita yang pernah tersebut dalam hati gw dan semua cita-cita serta harapan gw sama mamas semuanya akan tercapai dengan baik. Wish to be with him forever!
I know this is kinda early, yet Happy New Year People! Mari kita songsong tahun depan dengan semangat yang menggebu-gebu karena ‘masa muda adalah masa yang berapi-api’.. (LOL)
Get ready! Get set! Goooo to 2010!!

I am 20 and so and so..

OK akhirnya gw akan menulis juga di blog gw ini setelah nampaknya agak lama gw menelantarkannya dan membiarkannya kosong tanpa tulisan.. Belakangan ini emang gw mendadak jadi salah satu manusia yang males banget untuk nyalain laptop kesayangan gw ini yang dari kemarin pengen gw mask cuma ga jadi-jadi.. Udah lumayan banyak hari yang gw lewatin dengan penuh kesenangan dan kegiatan malam hari. Alright kegiatan malam hari gw itu adalah telponan sama si mamas dan telponan lagi dan telponan lagi sampe akhirnya kadang dia ketiduran pas lagi telponan sama gw atau kita berdua ngantuk dan sadar udah saatnya untuk tidur karena udah pagi dan udah kedengeran adzan subuh.

Sekarang gw udah 20 tahun.. Udah genap bow! Bahkan udah lewat beberapa hari. Ga banyak perubahan sama diri gw, ini semakin meyakinkan gw bahwa pada dasarnya bertambahnya umur bukan berarti apa-apa, cuma bertambahnya 1 usia setelah usia sebelumnya. Dari segi fisik juga gw ga berubah banyak.. dari cara berfikir nampaknya begitu-begitu saja.. ga banyak yang berubah dari diri gw kecuali mungkin harapan ke depan dan apa yang akan gw lakukan sama kehidupan yang perlahan mulai berubah. Entahlah, things been going my way, our way, his way..
acara ultah gw juga yang biasanya pengen gw rayain gede-gedean, kali ini cuma dirayain ber-empat barengan sama teman-teman terdekat dengan makan-makan dan jalan-jalan aja. Akhirnya juga ada satu ulang tahun gw yang gw rayain sama pacar dan dia ada disana nemenin gw jalan sama gw, gandeng tangan gw, meluk gw. I guess semuanya yang gw butuhkan udah lengkap semuanya. Gw punya temen-temen yang sayang sama gw, pacar yang juga sayang sama gw. Kehidupan yang walaupun ga sempurna tapi nampaknya semuanya berjalan baik-baik saja. Emang bener kata orang tua, ngejalanin kehidupan itu pake sabar dan banyak berdoa. Banyak tersenyum maka dengan begitu semuanya akan berjalan sesuai dengan rencana kita.

Apa yang gw mau sekarang?
Ga ada yang banyak nampaknya walaupun kayaknya gw tetep akan nabung untuk beli sebuah mobil yang nantinya akan dipake untuk masa depan. Pengen punya sebuah rumah mungil yang di dalamnya penuh dengan perabotan yang gw pilih. Pengen punya setidaknya beberapa mainan Lego yang keren-keren yang kemarin gw liat pamerannya si Senayan City biar bisa buat pajangan nanti udah punya rumah sendiri, pengen beli yang bajak laut itu, sama mamas sukanya sama yang transformer yang bisa berubah-rubah itu. Pengen punya kamar yang ga terlalu gede yang penuh sama buku-buku gw dan itu jadi library gw dimana itu akan menjadi surganya gw. Pengen belajar masak lebih banyak lagi jadinya gw bisa selalu masak buat mamas. Pengen bisa lebih ngertiin mamas lagi. Pengen lebih bisa sabar dan bisa bertindak lebih dewasa dalam segala hal. Pengen jadi orang yang terbaik untuk diri gw sendiri, buat nyokap gw, buat mamas dan buat semua orang di sekitar gw. Dan yang kayaknya lagi high demand buat gw adalah pengen cepet lulus dengan nilai baik dan bisa mulai kerja dan menata hidup supaya bisa mapan dan bisa nikah dengan tentram (LOL)

Entah kenapa belakangan ini gw mulai terpikir sama hal-hal tentang pernikahan. Padahal dulunya gw takut tentang hal-hal yang seperti ini. Ga pernah sama sekali terlintas kalau gw beneran pengen nikah, punya anak dan kemudian ngurusin anak-anak itu dan suami. Gw pikir gw cuma akan menjadi anak cewe dan wanita dewasa berkarir di dunia yang gw cintai dan kemudian ngadopsi anak aja tanpa harus menikah. But lately gw mulai berfikir tentang pernikahan, tentang apa yang harus gw jalani dan hakikat sebenarnya gw sebagai seorang perempuan. Mungkin gw aneh, pernah gw tanyain hal ini sama si mamas, cuma itu katanya ’emang itu kalo udah dapet yang pas’ dan ya memang gw sudah mendapatkan yang pas.. sudah mendapatkan dia dan semoga ini seumur hidup.

Alright selesai menulis, sebentar lagi mamas sampe.. dia lagi dalam perjalanan menuju kemari, can’t wait to meet him dan menuju ke Puri Indah Mall dan nonton Avatar.. ehehehe..
so gw akan berbicara lebih banyak lagi dan menulis lebih banyak lagi lain kali. For sure sebelum tahun baru pasti gw udah nulis lagi kok..

Ooh, here are some of the pictures yang diambil ketika gw ultah kemarin itu.. It’s kinda a double date thingie 😀

permintaan terakhirku..

Aku terhenyak dalam sepiku, sedang mengatur nafas setelah aku lelah seharian beraktivitas, lelah yang sedang menggerogoti tubuhku dengan lahap ini layaknya monster cumi-cumi yang siap meremuk redamkan seluruh tubuhku diam diam dan tiba tiba, tapi ya sudahlah, memang inilah resiko dari pekerjaan yang aku geluti dan aku nikmati ini walau lelah.

Aku melewati satu hari yang begitu super sibuk tetapi begitu berkesan. Bagaimana tidak, hari ini sepanjang hari aku bersama dengannya, kekasihku, mamasku, nyamanku, damaiku, bahagiaku.. Dia menemaniku bekerja sepanjang hari dan bahkan aku sampai mempekerjakan dia juga agar deadline demi deadline yang harus kami rampungkan segera dapat terkejar. Berlari-lari di bawah hujan berdua dan sampai akhirnya waktu istirahat dengan tubuh kotor dan setengah basah akibat hujan, deru nafas yang tak keruan aku bisa merebahkan tubuhku sesaat ditubuhnya. Akhh ya, aku menemukan hobby baru saat bersama dengannya; membauinya. Entah mengapa itu begitu menyenangkan bahkan begitu nyaman ketika aku dapat mencium baunya. Indra penciumanku begitu semangat berjuang agar dapat menemukan jejak-nya dan ketika aku menemukannya rasanya aku ingin memendam seluruh tubuhku di tubuhnya karena rasa nyaman yang begitu luar biasa.

Aku merindukan ciumannya. Dia adalah lelaki pertama dan aku harap yang terakhir yang mencium diriku, aku bahkan begitu merindukan tatapan sendunya setiap kali dia menatapku sebelum kami berciuman dan senyumannya serta deru nafasnya yang kadang menjadi tak beraturan setiap kali kami berciuman. Entahlah sekarang aku jadi ingin banyak belajar tentang ciuman dan bagaimana cara menyenangkan pacar, aku ingin sekali selalu membuatnya tersenyum dan membahagiakannya. Aku ingin sekali menjadi orang yang paling special untuk dirinya, orang terbaik yang pernah ada dalam hidupnya. Aku ingin menjadi orang egois yang memilikinya karena aku tidak ingin berbagi dengan siapapun. Aku terlalu menyayanginya, ya aku tau itu, tetapi aku tidak pernah menyesal menyayanginya karena aku bahkan rela mati untuknya.

Aku tadi juga sempat dibuat kebat kebit olehnya, ketika aku dibawa ke rumahnya dan dikenal ke ibunya. Oh Tuhan, sungguh aku merasa begitu canggung dengan keadaanku yang sungguh berantakan dan juga dengan pertanyaan demi pertanyaan yang sebenarnya bisa saja dengan mudah aku jawab, tetapi entah kenapa lidahku begitu kelu ketika ditanya dan aku malah jadi bersikap aneh di hadapan ibunya. Semoga saja ibunya tidak akan berfikir bahwa aku ini adalah anak cewe yang sangat berantakan karena dengan tidak sopannya malam-malam aku malah bertandang ke rumah mereka. Tapi itu merupakan sebuah pengalaman yang sungguh tidak akan pernah aku lupakan, banyak sekali hal pertama yang aku lewati dengannya. Dia memang sungguh lelaki pertama yang mengambil seluruh hatiku dan kepada dia pula lah lelaki pertama yang aku berikan seluruh hatiku kepadanya. Nyamanku, damaiku, senyumku, jiwa dan ragaku semuanya miliknya..

Ini sudah memasuki bulan Desember, aku sedang menghitung hari menuju tahun baru, menghitung hari menuju hari ulang tahunku. Beberapa hari lagi dan umurku akan genap di posisi 20 tahun, beberapa hari lagi maka aku akan menjadi seseorang yang mudah-mudahan lebih dewasa.
Banyak yang ingin aku rubah, banyak yang ingin aku lakukan dan banyak yang ingin aku jalani di tahun mendatang. Tetapi ada satu permintaan terakhirku kepada Tuhan untuk ulang tahunku kali ini, untuk tahun baru dan setiap tahunnya kemudian nanti. Semoga dia adalah lelaki terakhir dalam hidupku, semoga semua yang aku jalani dengannya, semua nyaman, bahagia, canda, tawa, tangis akan menjadi partikel demi partikel kehidupan yang akan selalu mendewasakan aku dan dia, yang akan selalu dapat kami kenang di kemudian hari dengan senyum yang merekah ruah di wajah kami.

Tuhan, aku tidak inginkan yang lain. Aku tidak mencari yang lain lagi, bahagiaku adalah dia. Semoga aku juga bisa manjadi bahagianya dan semoga aku bisa menjadi seorang yang lebih baik lagi di kemudian hari. Untuk diriku sendiri dan untuk dirinya serta semua orang yang ada disekitarku. AMIN

Taxi kotor, si supirnya dan petuah-petuahnya..

Huumm,, kali ini entah mengapa gw ingin sekali membagi cerita tentang si pak supir taxi yang mengantarkan gw pulang ke rumah dari Pelangi 2 hari yang lalu. Ya tepatnya sebuah malam yang penuh dengan mobil yang ngantri, macet aja yah bo Jakarta kalo jam 6an.. masa gw dari Pelangi sampe rumah yang biasanya di tempuh cuma 30 menit sampe 45 menit bisa sampe hampir 2 jam sih? maaaannn!
anyway, sore itu gw baru saja bertemu dengan seorang teman yang bernama Abe Surya, awalnya pengen ketemuan juga sama si Amel, cuma sayang sekali dia tak bisa, jadi ya sudahlah gw sama Abe ngobrol, makan di Okirobox, blu apple dan juga hunting DVD yang ternyata selama 8 episode bisa gw lahap 1 malam.
Anyway, gw bukan mau membahas gimana jalan-jalan dan nonton gw kemarin, cuma gw pengen banget ngebahas si pak taxi ini..


So, ketika gw mau balek, awalnya sih gw pengen banget minta balik dianterin sama si Abe, ngirit ongkos jeung.. cuma sayangnya hujan yang melanda membuat si Abe ga pengen mengambil resiko gw balek sakit dan dia harus tanggung jawab sama manusia se RT kalo gw sakit khan ya, so akhirnya gw memutuskan untuk pulang menggunakan taxi bluebird kebanggaan gw.. *well karena emang selalu dipesenin sama mama kalo mau naik taxi bluebird aja*. bentuk taxi itu sumpah kucel gila-gilaan, kotor bener dagh, gw aja sampe ragu mau naik ke itu taxi akibat kotornya yang amat sangat extreme, awalnya gw ragu banget apabila gw harus naik ke taxi itu, jorok sumpah dhe tuh taksi, tapi karena ga ada pilihan lain dan emang khan antriannya disitu jadi ya akhirnya gw naiki jugalah si taxi yang jorok itu, beharap dalemnya ga akan sejorok dan sekotor luarnya.. Masuk ke dalam taxi dan kemudian mulai berbincang dengan pak taxi tentang kemacetan Jakarta dan ya sudahlah, Enjoy jakarta sajalah ya saya dengan kemacetannya dan pembahasan tak penting pun mulai terlontar antara gw dan si supir taxi.. Entah gimana bahasannya mulai personal, dia mendadak menceritakan kisah dia dan istrinya yang berbeda 7 tahun dan semuanya baik-baik sahaja asal dilandasi dengan saling mengalah dan saling mengerti.


Awalnya gw sama sekali tidak tertarik untuk mendengarkan benar-benar apa yang lagi diomongin sama si pak supir, tetapi ketika dia bilang satu kalimat yang akhirnya ngebuat gw terdiam sesaat dan berfikir sejenak, ‘coba dhe dipikir non, rel kereta api khan jalannya kiri kanan berdampingan, ga pernah ketemu khan dia jadi satu yah. Nah sama aja sama kayak pas ada laki-laki dan perempuan bertemu. Pada awalnya ga ada yang nyambung, cuma berjalan berdampingan. Dengan ngomong, dengan saling terbuka semua yang tidak satu akhirnya jadi satu. Seperti rel kereta api yang akhirnya di suatu belokan pasti akan bertemu kemudian jalan berdampingan lagi.. intinya, saling terbuka dan berdampingan itu yang membawa ke selamanya.’


gw sumpah bengong ketika dia ngomong begitu, gw berfikir sebenarnya yang dia omongin itu benar adanya seperti itu dan nampaknya memang akan seperti itu terus apabila benar kita telaah kehidupan kita sehari-hari. Sesaat gw merefleksikan apa yang dia bilang dengan perjalanan hubungan gw dengan mamas. Sesaat gw merefleksikan apa yang dia bilang dengan kehidupan gw sehari-hari. Mungkin masih ada banyak hal yang belum gw terapkan seperti itu, tetapi gw akan berusaha untuk menjadi lebih terbuka dan berjalan berdampingan. Dan mungkin berjalan berdampingan dengan kehidupan dan berdamai dengan diri gw sendiri akan lebih nyaman jalan.
Hari ini, ketika gw menyelesaikan tulisan ini, mungkin udah lewat banget beberapa hari karena gw draft dan ga jadi jadi nulisnya, yet petuah itu masih tersimpan, dan satu kalimat yang sempat gw bisikkan perlahan setelah mendengar petuah itu dari si pak supir kembali gw lafalkan lagi sekarang, ‘semoga smuanya akan baik-baik aja dan semoga Tuhan akan selalu menyediakan yang terbaik untuk aku. Amin..’


Love you mas, semoga aku selalu bisa berjalan beriringan dengan dan kemudian disebuah belokan smuanya akan bertemu dan semuanya akan baik baik saja 🙂