One Day in Singapore.. yang belum sempet gw tulis kemaren-kemaren

ayoo mari berceritaa… ahahaha.. padahal mah jalan-jalannya udah dari kemaren kemaren yee, cuma gw baru ajah sempet dan ada niat untuk nulis perjalanan saya saat saya liburan kemarin itu ^^ Dimulai dari tanggal 1 November 2008 kemaren dimana gw memang sudah memulai liburan saya dan lokasi pertama AKA tempat transit pertama yang harus gw kunjungi untuk sampe ke Jakarta adalah Singapore. Transit 1 malem di Singapore, I decided untuk ketemu sama temen-temen (baca: Gita, Ebed, Mbak Wind) di Singapore dan melakukan hal-hal gila yang ga disangka akan kita lakukan.

Berangkat dari rumah jam 0945 gw inget banged thu nyokap gw udah teriak-teriak, takut ketinggalan pesawat, sedangkan gw masih nyantai aja beres-beres.. maklum saya ini manusia yang suka mepet-mepet dan benar khan dugaan gw ternyata sampe sana juga masih delay gitu dhe, thu pesawat dan membuat Gita mencak-mencak sama gw soalnya dia udah nunggu dan menunggu sampe 3 setengah jam.. ahahaha.. maavkan ndoll muuh ini nyit, saya tiada maksud untuk membuatmu menunggu begitu lama..

Eh khan karena terlalu semangat nyeritain apa yang terjadi gw sampe lupa kalau ternyata dari perjalanan gw Phnom Penh – Singapore gw tidak sendirian, mestinya sih sendirian yah tapi gw ketemu sama Mbak Putu yang kebetulan mau balik ke Denpasar gituu dhe, jadi akhirnya kita duduk barengan dan mengobrol getoohh dhe dipesawat


Nah khan itu dia fotonya pas nyampe di Changi Airport Singapore… Okeh, jadi begitu sampe di Singapore gw ga langsung cabut ketemuan sama anak-anak dikarenakan gw dijemput sama berondongan orang (dibaca: 1 keluarga) dan mereka mengajak gw makan siang, padahal gw udah janji sama Gita mau makan siang bareng sama dia *mampooosss* jadi akhirnya gw menelpon Gita dan bilang kalau gw diajakin makan dulu, jadi dia jangan lupa makan.

Awalnya gw janjian sama Gita mau ketemu sama dia di Yew Tee, but akhirnya itu berubah karena lama banged udah ngaret 1 jam lebih gitu dhe gw.. Akhirnya pindah dari Yew Tee jadi di MRT station Ang Mo Kio,, dan sepanjang perjalanan gw di MRT Changi Airport sampe ke Ang Mo Kio kita telpon-telponan terus.. gw inget yang gw bilang sama si Gita di telpon..

Ata : Git, gw pake baju yang paling kagak matching dagh..
Gita : hahaha gw udah tau secara lo khan orangnya ga jelas
Ata : Sialan..

Akhirnya setelah kurang lebih perjalanan 1 jam lebih dhe gw sampe juga di MRT tempat dia nunggu gw. Gw celingak celinguk gituh nyariin dia, secara kagak keliatan sama sekaleee, katanya dia pake baju item cuma ternyata di sono yang pake baju item banyak banged, akhirnya kembali gw mendial nomor dia di hape.

Ata : lo dimaneeee??
Gita : disini..
Ata : sini maneee??
Gita : pake baju item
Ata : oo eh eh, gw udah liad loe..

nah langsung lah mematikan henpon dan langsung berlari-lari ala India menghampiri Gitaa.. ternyata kayak SPG boo bajunya.. wakakaka rapi bener mau ketemu gw, udah kayak gw ini tamu kerajaan aje.. wakakaka dan akhirnya bertemulah kita, dan next kita akan menuju orchard road mau ketemuan sama Elbert. Belum sampe di Orchard si Elbert udah nelpon ke henponnya Gita, dan segeralah saya turun tangan, karena gw tau banged itu anak pasti udah mau marah-marah.

Ata : ada apa cintah?
Elbert : lo udah nyampe?
Ata : udahlaaahh
Elbert : buruan kesini, gw udah capek nich
Ata : sama gw juga capek
Elbert : halah, jadi ketemuan ga nich
Ata : jadii, makanya udah tungguin gw yee nnt kita ketemuan, ini udah on da way kesana..
Elbert : Ok lah..

di dalem MRT gw mengobrol panjang kali lebar sama dengan luas sama Gita dan ketawa-ketawa kagak jelas banged dhe pokoknya. Sampe di Orchard ternyata sama aje masih mesti nunggu Elbert dan harus jalan jauh.. *dasar Ebed cialan* jadi dari pada cape jalan terus, gw sama Gita pun akhirnya poto-poto sebentar..

Yaa begitulah sampe akhirnya ketemu sama Elbert dan juga Mbak Windi yang sengaja dateng dari Johor baru buat ketemu sama gw.. Kami membuat keramaian tak beujung dan memalukan di salah satu cafe yang udah mahal ga enak lageh di Paragon mall Singapore, dimana semua orang berkumpul dengan sangat niatnya bikin kerusuhan disana, ditambah kita khan sembari gangguin Elbert yang ceritanya siaran Bubur Cinta barengan sama Zacqy.. ahahaha..


Nahh setelah itu, ceritanya kita pergi ke Atrium Plaza, akibat gw pengen banged makan Hokkien mie (again!) jadi meluncurlah kita ke Atrium plaza makan di Food Republic ditemani oleh teman-teman saia itu. Melakukan kembali keramaian yang tidak berujung sampe memang terkadang bikin malooo.. wakakaka.. maklumlah kadan, urat malu kami kami ini udah putus getoo dhe.. wakaka

banyak banged yang diomongin dan jujur aje gw udah lupa apa aja yang gw omongin disana secara banyak banged yang memang diomongin, kebanyakan sey hal-hal yang ga jelas dan lebih ke dampak memalukan,but so what? bukankah kita harus mengekspresikan diri kita masing-masing ahahahaha..

Dan akhirnya perpisahan itu sudah di depan mata, kita semua (baca: Mbak Windi, 2 temennya, Gw dan Gita. Elbert udah pulang) naik MRT bareng-bareng, karena tujuan kita sama khan menuju daerah Chua Chu Kang, dan perlahan kesedihan mulai merambat di hati..hixhix, serius gw sedih cua khan tau masih ada depan-depan lagi dimana gw akan mampir di Singapore..

sepanjang perjalanan menuju Kranji, karena Mbak Wind dan 2 temennya harus turun di Kranji untuk naik bus sampe ke Johor Baru kita ngobrol gitu dhe rame-rame di MRT dan tertawa-tawa tanpa lelaaahhhh… Sampe akhirnya di Kranji we said our goodbyes dan bilang sampe ketemu lagi jangan lupa kirim foto-fotonya ya ^^
terus akhirnya gw dhe turun meninggalkan Nyit AKA Gita di MRT sampe ke Chua Chu Kang daerah dia tinggal getooh dhe.. dan dalam perjalan dari MRT station sampe ke apartemen tante gw, gw sama si Gita telponan lageh supaya gw ga BT jalan sendirian.. hakzhakz.. ^^
jadi kangen lageh sama hari itu.. wew.. kapan lageh yah bisa ketemuan dan bergila kayak begitu.. mungkin ditunggu sampe saat yang tepat aje kaleee yaaahhh..

nah ini khan 1 hari di Singapore, then I will you journey gw di Indonesia, apa saja yang terjadi? kegilaan apa ajah yang sudah terjadi? ditungguin aja dhe yah, soalnya sekarang gw mesti mandi doloe, nyokap gw udah teriak-teriak.. ahahaha.. ^^

Seilla Peri yang Terluka .. part eight – THE END

Aku duduk termenung memandangi langit malam. Hari ini langit malam terlihat begitu gelap dan begitu kelam, dan entah kenapa pikiranku malam ini begitu tak jernih. Pikiranku melayang kemana-mana, sudah beberapa hari ini aku merasakan itu, hatiku rasanya sakit, pikiranku tidak focus. Sudah beberapa kali pula aku dimarahi oleh ibu dan nenek peri di kota karena aku tidak belajar dan bekerja dengan benar.

Aku bisa merasakan air mataku meleleh perlahan.. Aku bingung perasaan apa yang sedang aku rasakan. Perasaan ini menggamangkan hati, perasaan ini melukai lubukku, perasaan ini menyesakkan nafasku. Perasaan takut kehilangan sebelum memiliki seutuhnya, perasaan takut kehilangan semua harapan yang pernah aku miliki, perasaan takut untuk maju satu langkah karena aku yakin aku akan tersakiti. Apakah ini yang namanya trauma bathin ya?

Langit malam ini begitu kelam dengan angin berhembus yang menusuk sukmaku yang juga membeku.
“Seilla…” panggilan yang cukup mengagetkanku ditengah lamunan yang melayang-layang. Aku membeku diam tak bergerak, aku merasakan kehadiran yang lain, peri lain yang sepertinya memandangiku sedari tadi. Aku tolehkan kepalaku ke arah suara itu…
“Georgy…” ucapku perlahan mendapati siapa yang duduk tak jauh disampingku.
“Sedang apa kamu disini?” tanyaku dengan kebingungan padanya..
“Aku sedang memandangi langit malam seperti dirimu..” jawabnya ringan sambil tetap mendongakkan kepalanya ke atas memandangi langit kelam itu. Aku termanggu mendengar kata-katanya, sebersit otakku mulai berpikir, sudah berapa lama dia memerhatikanku seperti ini? Setiap malamkah? Atau baru hari ini dia melihatku duduk dalam kegelapan seperti ini?
“Apa yang sedang kamu pikirkan Seilla? Peri yang terluka, masihkah kamu seperti itu?” Tanyanya memecahkan keheningan malam, memecahkan seluruh naluriku, membuyarkan lamunanku dan membawaku ke realita yang ada. Pertanyaan yang sebenarnya hingga saat ini belum terjawab. Pertanyaan yang sepertinya tidak akan pernah ada jawabannya.
“Akuu.. mungkin.” Jawabku sedikit tercekat. Sebenarnya ada begitu banyak kata-kata dibenakku, ada begitu banyak yang ingin aku katakan pada Georgy, hanya saja dia bukan Pino. Aku tidak memiliki rasa nyaman itu padanya, aku tidak bisa menjadi diriku sendiri di depan Georgy.
Dan keheningan itu kembali menyelubungi kami.

Dalam keheningan itu pikiranku kembali melayang. Begitu abstract, sulit untuk aku deskripsikan apa yang sebenarnya ada di dalam pikiranku.
Aku terdiam dalam kegelapan malam. Aku tercenung dengan keadaan.
Realisasi bahwa sampai saat ini aku masih terluka semakin menyakitkan hatiku. Realisasi bahwa ternyata semua kesakitan itu terjadi karena diriku sendiri dan semua pikiranku semakin membuat ku merana. Realisasi bahwa itu semua karena trauma yang pernah dibuat orang lain semakin membuatku benci terhadap orang-orang itu. Realisasi bahwa ternyata aku lebih menyayangi orang lain dan memandang hormat orang lain membuatku menjadi peri yang tidak tahu terima kasih. Tetapi apakah mereka pernah mengerti aku? Apakah mereka pernah berfikir tentang apa yang aku rasakan? Apakah pernah sekali saja terbersit di otak mereka kalau aku juga merasakan?

“Georgy…” kataku perlahan dan tertahan..
“yaa..” jawabnya tetap memandangi langit yang kelam itu
“Aku masih seorang peri yang terluka” kataku perlahan, membuat kegelapan disekelilingku semakin gelap. Membuat hati ini semakin sakit dan semakin kelu untuk merasakan.

Seilla Peri yang Terluka .. part seven

Pernahkah kamu begitu takut akan kehilangan. Terkadang aku bingung, padahal sebagai seorang peri seharusnya aku bisa melepaskan dan bisa menghilang begitu saja dengan sebuah pendaran cahaya. Sepertinya sudah lama sekali aku mengenal Pino dan sudah selama itulah aku bebas menjadi diriku sendiri, bebas menangis di depannya, bebas tertawa, bebas bercanda, bebas melakukan apa saja yang aku mau tanpa aku harus berpura-pura di depannya.

Sudah beberapa malam aku belum bertemu sama Pino, walau kadang aku dapat melihatnya tanpa memperlihatkan diriku padanya.. memang kesibukannya itu sepertinya terlalu terlalu terlalu banyak sampai terkadang untuk memanggilku pun saja melelahkan untukknya. Bagi kami peri, kami tidak seharusnya menampakkan diri pada manusia apabila kita tidak dipanggil atau terpanggil. Tapi aku begitu merindukannya, dan menelusuplah perasaan takut, takut kehilangan dan entah mengapa aku begitu takut hatiku akan hancur lagi.

“Seilla…” sebuah bisikan lembut ditengah tidurku malam itu. Aku terjaga perlahan dari tidurku dan mendapati sayapku berpendar perlahan. Masih dalam kantukku aku pun bertanya dalam hatiku sendiri, Pinokah yang memanggilku? atau mungkin seseorang lain yang pernah aku kenal. Hatiku berdebar, aku tersenyum kecil sendiri dan berharap-harap dalam hatiku kalau itu Pino.
“Seilla…” kembali bisikan itu membangunkan aku dari lamunanku.. Aku pun berpendar lagi dan menampakkan diri, menemukan Pino duduk di samping tempat tidurnya, terlihat begitu lelah, begitu lemas tetapi dia menyambutku dengan sebuah senyum.
“Pinoo… apa kabar?” tanyaku dengan suara yang kutahan-tahan meledak.. aku begitu merindukannya hingga aku terkadang bingung aku harus berkata apa.
“Baik Seilla, apa kabarmu? Rindukah kamu padaku?” pertanyaan yang aku tau merupakan candaannya hanya begitu terkena pada lubuk hatiku yang terdalam. Ternyata dia tidak mengetahui betapa aku merindukannya.
“Tentu saja aku rindu padamu. Mungkin kamu yang tidak rindu padaku Pino. Buktinya kamu menghilang bahkan tidak memberi kabar padaku sama sekali belakangan ini.” Jawabku pura-pura marah dan kecewa, walau rasa itu sedikit tersimpan di dalam hatiku yang terbelakang. Pino tertawa kecil lalu merebahkan tubuhnya di atas ranjang empuk tempatnya sedang duduk.
“Kalau aku tidak merindukanmu, tak mungkin aku memanggilmu sekarang khan peri manis?”
“Akuuu….” ingin aku katakan aku merindukannya, tapi kata-kata itu tertahan dan tersekat di tenggorokanku. Aku pun terdiam dan hanya mengamatinya dalam senyuman yang selalu muncul apabila aku melihatnya.
“Duduklah disini peri manis, aku punya banyak sekali cerita untukmu setelah sekian lama aku tidak bertemu denganmu, dan kamu juga pasti hutang banyak sekali cerita kepadaku.” katanya dengan mata terpejam kelelahan.
“Tidurlah Pino, aku akan menemanimu disini hingga waktu kunjungan periku habis. Ceritanya besok saja ya.. kamu butuh istirahat..” Jawabku sambil menghampirinya. Hanya gumaman yang aku dapatkan darinya, dan tak lama kemudian aku sudah tersenyum mendapatinya pulas tertidur. Dengkuran pelannya menghangatkan hati, dan aku merasa damai sekali setelah bertemu dengannya. Pino, kamulah jawaban pusat kenyamananku, dan aku harap aku tidak akan pernah kehilangan kamu.

Seilla Peri yang Terluka .. part six

“Seilla, berhentilah tertawa, aku sudah lelah dengan tawamuu” kata Pino sambil masih tertawa terbahak-bahak.
“Looo aku disini khan untuk menghiburmu Pino” kataku sambil tertawa, perlahan ku kepakkan sayapku, sedikit berpendar, tandanya sebentar lagi aku harus kembali ke dunia peri. Pino adalah manusia kedua yang aku kenal, temui dan begitu aku sayang. Jujur aku takut sekali kehilangan Pino, pada Pino aku bisa bercerita apa saja bahkah aku bisa menjadi siapa saja. Satu rasa aman dan nyaman yang belum pernah aku rasakan sebelumnya..
“Pino, aku harus pergi dhe sebentar lagi. Sayapku mulai berpendar..” kataku perlahan, berusaha menyembunyikan kesedihanku. Pino tersenyum padaku lalu membelai rambutku perlahan..
“Pergilahh, tapi kamu akan kembali khan?” tanyanya sambil tetap tersenyum, sebuah senyuman yang meluluhkan hatiku, menyembuhkan lukaku..

Aku duduk termenung di rumah jamurku yang gelap, menikmati kesendirian malam dengan kerlap kerlip bintang dilangit yang terlihat cerah. Aku merindukan Pino, begitu merindukan Pino, aku rindu candanya, tawanya pada setiap candaanku, dan cerita-ceritanya yang membuatku merasa I belong there…
Aku pun duduk, tersenyum memandangi bintang-bintang itu, pendar cahayanya menggambarkan wajah Pino yang tersenyum…

Aku pun terjatuh, tertidur dalam senyum tanpa air mata. Tertidur dalam tidur lelapku, aku memimpikannya. Menyamankan hatiku, menghangatkan jiwaku. Sebuah senyum untuk sebuah hari yang lebih baik untukku, seorang peri yang terluka..

Seilla Peri yang Terluka .. part five

“Akuuuuuuuuuu butuuuhhhh kasiiihhhh sayaaaaaaaaaaaaaaaaannggg” teriakku kencang kencang kepada angin yang berlalu, kepada lembah kosong tak berpenghuni dan dapat ku dengar suaraku bergema disekelilingku. Lelah aku pun jatuh terduduk menangis sekuat-kuatnya, semampu-mampunya aku, seingin-inginnya aku, hatiku pedih, otakku tak berlogika, tubuhku letih menangis dan berlari dari semua realita yang ada.

Entah sudah berapa lama aku tinggal disebuah rumah jamur yang kosong jauh dari keramaian, dan setiap hari seperti biasanya aku masih menjadi seorang peri, datang ke kota peri bekerja dan belajar kepada ibu dan nenek peri yang ada di kota. Disana aku selalu harus terlihat riang, bahagia dan tertawa. Mereka tidak boleh mengetahui kesakitan dan kesedihanku. Mereka tidak boleh tau apa yang aku rasakan, biarkan aku sendiri yang menanggung semua rasa sakit ini. Hari-hari aku lalui dengan kebohongan semu di wajahku, aku tertawa tetapi aku menangis dalam hati, aku tersenyum tetapi hatiku begitu teriris, aku berada dalam keramaian tetapi hatiku begitu sepi.

“Akuuuuu mohooooooooonnn aku hanya ingin sekali saja.. sekali saja aku benar-benar bahagia” jeritku tertahan dalam isakan tangisku. Aku letih menangis, aku lelah, aku capai, aku lemas, aku tidak ingin menangis lagi, tetapi aku sama sekali tidak bisa menghentikan air mataku yang terus berderai tanpa henti seperti air yang mengucur dari keran rusak yang entah kapan bisa diberhentikan.
Hening, semuanya begitu hening, diam dan mencekam dan akhirnya dalam kegelapan aku pun tertidur, kelelahan, dan dalam tidurpun air mata ini terus mengalir, menggambarkan kesedihanku yang belum berakhir, dan entah kapan akan berakhir.

Seilla Peri yang Terluka .. part four

“Pergilah Seilla, aku ingin dirimu bahagia. Sudah saatnya kamu untuk pergi” kata ibuku siang itu ketika aku kembali ke rumah setelah aku berpergiaan keluar.
“Tetapi mengapa aku harus pergi? Aku masih ingin berada disini..” tanyaku pedih, bukankah ini bukan salahku kalau aku masih mau menemani ibuku disini khan?
“Karena sudah saatnya kamu untuk pergi.. Disini bukan tempatmu, ibu tidak ingin kamu…” kalimat itu pun terputus sebelum ibuku dapat menyelesaikan karena ayahku keluar dari kamarnya, melihatku seperti aku ini seorang penjahat, memerhatikanku dengan lekatnya seperti menelanjangi semua dosaku. Perasaan takut pun menelusup ke dalam rongga dadaku, dapat ku rasakan sebuah rasa perih yang amat dalam, sebuah perasaan dimana memang tempatku bukan disini.

Sebuah anggukan dari ibuku membuatku pasrah. Sebuah senyuman tulus yang terasa begitu pahit dari ibuku membuat ku yakin kalau memang disini bukan tempatku. Sebuah kedipan matanya yang mengisyaratkan semua kebenaran itu membuatku semakin percaya kalau aku memang bukan siapa-siapa untuk kedua orang ini, buat orang-orang yang selama ini aku anggap ayah dan ibuku. Aku pun mengerti, sebuah senyuman pahit yang terasa semakin pahit ketika aku sadari bahwa itu benar kenyataan dan aku sedang tidak bermimpi.

“Ibu, aku pergi dulu.. ” kataku sambil tersenyum getir, berusaha menahan air mata yang sudah siap jatuh kapan saja. Hanya sebuah anggukan yang aku dapatkan dari ibuku tanpa kata-kata aku mendapatkan restunya untuk pergi. Hatiku sakit, seperti tercabik-cabik banyak sekali yang berkecamuk di dalam otakku, tak henti-hentinya aku berkata dalam otakku sendiri,
“Bersabarlah Seilla, semua ini akan berakhir dan kamu akan mendapatkan yang lebih baik.” tak henti-hentinya aku menyemangati diriku sendiri, aku pun berbalik. Berjalan selangkah demi selangkah maju dan meninggalkan sebuah tempat yang memang harus tinggalkan. Ingin kutolehkan kepalaku masih berdiri di depan pintu rumah jamur itu, tetapi aku masih memiliki ego maka aku tetap berjalan maju tanpa menoleh lagi. Dan perlahan dapat aku rasakan air mataku jatuh perlahan, mengalir turun satu persatu dan akhirnya semakin banyak.

Seilla Peri yang Terluka .. part three

Namaku Seilla, dan aku bukan lagi peri yang terluka. Sekarang aku lebih di kenal sebagai peri ceria. Aku banyak tertawa, aku banyak melucu, dan bahkan kata sebagian teman-temanku aku seharusnya menjadi kurcaci penari atau mungkin kurcaci pelucu yang selalu bisa membuat orang tertawa setiap saat. Tiada orang yang tau kalau aku sebenarnya berlari dari realita diriku yang kejam dan selalu menyakitkan.

Aku bertemu dengan banyak manusia, padahal kami sebagai peri dilarang berhubungan atau bertemu dengan manusia. Aib, begitu katanya karena manusia selalu lari ketakutan apabila mereka bertemu atau melihat kami layaknya kami ini adalah mahkluk gaib atau setan.

“Seilla…” panggilan samar-samar itu terdengar di telingaku, sayapku pun berpendar-pendar tanda yang memanggil adalah manusia, bukan sesama peri. Aku pun berpendar sesaat lalu merubah penampilanku agar dapat terlihat oleh manusia.
“Iyaa ada apa Thio?” tanyaku ketika aku sudah menampakkan diriku padanya. Thio ini adalah manusia pertama yang berkenalan denganku. Aku ingat pertemuanku dengannya ini cukup membuatku trauma hingga aku tidak ingin bertemu dengan manusia mana pun lagi, tetapi semuanya berubah ketika persahabatan ini terus berlanjut.
“Engga, aku mau manggil ajah. Kesepian nich Seilla..” kata Thio perlahan seperti sedang dalam masalah yang berat.

Aku pernah diajarkan oleh Thio, katanya di dalam dunia manusia dia itu berjenis kelamin cowo dan dia punya cewe yang berjenis kelamin seperti aku katanya. Sungguh tidak dapat dimengerti, karena di dalam dunia peri tidak ada cewe atau cowo dan apa itu jenis kelamin aku sendiri tidak mengerti. Begitu dibedakannyakah mereka hingga banyak sekali perbedaan yang ada? Katanya Pula, mereka lahir karena proses hubungan antara dua manusia yang berjenis kelamin berbeda, sedangkan di dunia peri kami lahir karena pemupukkan serbuk peri setiap harinya oleh dua peri yang berbeda. Cuma biarlah aku tidak mengerti dunia manusia seutuhnya, karena perlahan aku mulai menyukai dunia manusia dan memilih untuk menjadi manusia.

“Seilla, apakah kamu masih di panggil peri yang terluka seperti ceritamu dulu?” tanya Thio padaku hati-hati. Sepertinya dia takut menyakiti hatiku. Aku tertawa kecil dan tersenyum padanya,
“Aku bukan lagi peri yang terluka itu Thio. Aku sekarang adalah peri ceria, kenalkan” jawabku sambil mengulurkan tangan mungilku padanya. Thio pun tertawa keras sambil memejamkan matanya perlahan, terkadang aku benci menjadi peri karena aku dapat melihat aura orang lain, aura manusia lain. Saat ini aku melihat aura Thio yang berantakan, aura itu penuh dengan warna yang tidak dapat aku artikan, memperlihatkan betapa sedih dan hancurnya perasaan dia. Aku sendiri tidak tau apa yang harus aku lakukan untuk membantunya.
“Kamu baik-baik saja, Thio?” tanyaku perlahan berjalan mendekati tubuh Thio yang terbaring lemas. Hanya anggukan yang aku dapatkan dari Thio, sebuah anggukan lemas dengan senyum yang tergambar di wajahnya. Juga sebuah anggukan lemas.

Aku terpaku, terdiam, tak bersuara memerhatikan Thio. Apa yang begitu menghantuinya? Apa yang harus aku lakukan? Bukankah seorang peri seharusnya membantu manusia dalam kesusahan? Bukankah memang tugas kami sebagai peri untuk selalu hadir untuk manusia walau mereka tidak pernah tau itu?
“Thio, aku harus pergi.. Waktuku telah habis” kataku pada Thio ketika aku merasakan tubuhku mulai berpendar lemah.
“Pergilah Seilla, tidak kembali pun tidak mengapa” jawab Thio tidak membuka matanya sama sekali, sedangkan aku merasa terpukul oleh jawaban Thio. Apakah itu arti sebuah persahabatan? Apakah itu yang akan selalu terjadi di dunia manusia?

Akhirnya perlahan tapi pasti, tubuhku mulai memudar dan menghilang kembali ke dunia peri. Meninggalkan Thio sendiri yang entah mengapa begitu tersakiti dan akhirnya dia pun ikut menyakiti aku. Tetapi dalam hati aku berucap,
“Apabila satu dunia membencimu, ingatlah aku selalu ada disini untuk menjaga dan menemanimu”

Seilla Peri yang Terluka .. part two

“Seilla bangunlah” begitu panggil ibuku di pagi itu.
Terkesiap aku dari tidurku yang jujur saja tidak ada lelap lelapnya sama sekali, tetapi aku tetap bangun dan mulai mengusap sayapku perlahan.
“Ada apa Ibu?” tanyaku lemas.
“Bangunlah, sudah siang ini dan tidak baik untuk seorang peri muda seperti kamu tidur sampai siang bolong seperti ini” kata ibuku halus dengan senyum indahnya.
Hatiku layaknya tersayat-sayat mendengar suara halusnya, ada sedikit rasa benci disana, kebencian yang lahir karena rasa cinta yang begitu besar. Kebencian yang lahir akibat aku tidak bisa menjadi seperti dirinya. Aku hanya mengangguk perlahan kepada ibu dan ibuku pun beranjak pergi dari samping tempat tidurku.

Rutinitas harian, bersiaplah aku pasti akan berkelahi dengan ayahku lagi. Entah mengapa, sepertinya merupakan kepuasan bathin bagi ayahku untuk memarahi bahkan memukuliku. Pernah suatu ketika sayapku hampir dirobek olehnya karena aku tidak mau membalas kata-kata kasarnya.
“Selamat pagi ayah..” sapaku padanya ketika aku keluar dari kamarku dan menemukannya sedang duduk terdiam di meja makan mungil kami. Tidak ada jawaban dari ayahku, dan aku pun hanya berlalu, berjalan menuju dapur untuk mengambil segelas air sebagai pembuka pagiku.
“Mengapa denganmu?” tanya ayahku tiba-tiba
“Apanya yang mengapa ayah?” dengan rasa ketidak mengertian aku bertanya hal yang normal bukan? Tetapi mengapa muka ayahku berubah menjadi berang? Kuperhatikan seluruh bagian tubuhku, tidak ada yang salah, semuanya bahkan baik-baik saja. Terlihat sempurna seperti apa adanya.
“Kamu berani menjawab aku? Peri kecil macam apa kau? Tidak diajarkan sopan santunkah kau oleh ibumu yang dikenal sebagai peri pemberi itu?” bentaknya dengan berang, sedangkan ibuku datang tergopoh-gopoh dengan secangkir air hangat untuk ayahku. Ketika ayahku melihat ibuku meletakkan cangkir itu di atas meja, dihempaskannya gelas itu ke lantai sampai pecah berantakan, seberantakan hatiku atas apa yang dikatakan oleh ayahku barusan.
“Memangnya apa salahku?” ku beranikan diriku menjawab cercaan ayahku itu dengan suara yang aku sadar bergetar dengan getir. Airmataku mulai tergenang dan pandanganku mulai samar-samar, hatiku terasa terkoyak, tercabik-cabik dengan sikap ayahku yang entah mengapa tidak pernah bersahabat denganku.
“Salahmu? Banyak sekali salahmu kepadaku Seilla. Kesalahanmu semakin sempurna karena kamu hadir dan lahir di dunia ini dan menjadi darah dagingku!” Teriak ayahku sekeras-kerasnya hingga membuat satu dunia runtuh, dan itu runtuh tepat di atasku membuatku terhimpit, membuatku sulit bernafas dan membuatku pilu seketika. Tidak ingin mendengar kata-kata ayahku lebih lanjut, kuletakkan gelas berisikan air yang belum aku minum sedikitpun dan aku berlari menerobos halangan ibuku keluar dari rumah itu.

Aku berlari dan terus berlari…
Aku berlari sekencang-kencangnya, sekuat tenaga yang aku miliki tanpa arah, tanpa tujuan. Kata-kata ayahku itu terus terputar diotakku, berputar-putar layaknya sebuah kaset rusak yang tak kunjung dapat diperbaikin.
“Salahmu? Banyak sekali salahmu kepadaku Seilla. Kesalahanmu semakin sempurna karena kamu hadir dan lahir di dunia ini dan menjadi darah dagingku!”
“Salahmu?…
“Salahmu? Banyak sekali salahmu kepadaku Seilla…
Aku terus berlari, dengan derai air mata yang tak kunjung henti jatuh dari mataku, aku ingin menangis sampai air mataku habis hingga aku tidak bisa menangis lagi..

Seilla Peri yang Terluka .. part one

Namaku Seilla dan aku adalah seorang peri begitu kata banyak orang. Bukan bukan kata banyak orang, tetapi itulah kata orang tuaku. Aku lahir di dunia mungil ini dan tertakdir menjadi seorang peri yang akan mewarnai bumi, begitu kata mereka. Hanya anehnya, kalau katanya hidup peri itu indah, mengapa aku tidak pernah merasakannya?

Aku tinggal di sebuah rumah jamur dalam lingkungan peri. Ibuku adalah seorang peri pemberi, begitu ia dijuluki karena kebaikan hatinya dan ibaannya pada semua orang yang kesusahan, sedangkan ayahku… sulit untuk aku mendeskripsikannya, aku tidak pernah melihat keindahan peri pada auranya. Mukanya kelam, terlihat jahat, bahkan dia seperti peri setan yang banyak diceritakan teman-teman pada diriku. Ayahku jarang sekali keluar rumah, dia hanya mendekam di dalam kamarnya setiap hari dan ibuku melayaninya dengan penuh kasih sayang. Kalau dia keluar dari kamarnya, maka bersiaplah aku dimarahi atau dipukuli olehnya tanpa sebab.

Setiap hari aku mendengar gunjingan,

“Seilla tidak memiliki ayah”

“Seilla peri yang kurang kasih sayang ayah”

“Keluarga Seilla kasihan yah, miskin kasih sayang”

awalnya aku tidak perduli pada semua gunjingan ini, karena buktinya aku dan ibuku tetap hidup bahagia, walau terkadang di dera rasa sakit hati karena perbuatan ayahku itu cuma kami tetap hidup bahagia. Cuma siapa yang sangka kalau ternyata kata-kata orang itu bisa mempengaruhi aku dengan signifikan, apalagi ketika aku melihat seorang anak peri lainnya di gandeng oleh ayahnya berjalan-jalan di padang rumput sebrang dan bermain dengan ramainya. Ada rasa nyeri dan rasa cemburu menelusup ke dalam hatiku setiap kali aku melihatnya. Rasa sakit dan rasa nyeri yang tidak pernah dapat aku jelaskan dan deskripsikan sakitnya. Hingga aku dijuluki si peri yang terluka..

Entah mengapa julukan itu melekat pada diriku. Kata ibuku aku lahir dikeluarga terpandang, kita memiliki keturunan peri baik dan kakek serta nenek moyangku juga berasal dari peri negri sebrang yang terkenal akan kebaikan serta kearifannya, hanya entah mengapa semua latar belakang itu seakan tidak berarti untuk diriku. Identitasku sekarang adalah Seilla si peri yang terluka, entah darimana datangnya julukan itu, dan herannya semua pandangan mata orang-orang terhadapku adalah pandangan iba, pandangan kasihan, pandangan yang memilukan dan menyakitkan hatiku. Sampai akhirnya aku jengah dan aku mulai berlari dari realita yang ada, sampai aku mulai perlahan membohongi diriku sendiri.

Sebuah Doa, Harapan, dan Impian


Aku berdiri disini..
tanpa kata..

terhening dalam perasaan yang berkecamuk menjadi satu..
terbersit untaian doa dalam benakku,
sebuah harapan,
sebuah impian,
seperti angin yang berderu-deru
seperti ombak yang meraung raung

seperti teriakan anak kecil di pesisir pantai..
aku terhening

terpaku
terdiam
seperti patung yang terlihat kokoh,

tetapi rapuh di dalamnya

doaku…

terhempas angin
terbuang ego
doaku..

terbawa ombak

termakan emosi

doaku..

memupuskan harapan
menghancurkan impian..

** entah kenapa gw ga bisa menyelesaikan puisi itu.. padahal dari tadi banyak banged kata-kata yang bersliweran di otak gw.. *udh kek bajaj aje*
I am missing someone.. someone yang membawa DUNIA sama gw..


sebuah dunia yang mungkin pernah TERLUPAKAN

sebuah dunia yang mungkin sengaja TERTINGGALKAN
sebuah dunia yang hingga saat ini belum pernah ada yang mengembalikannya kecuali dia.

Dunia itu begitu indah tetapi begitu FRAGILE..
Dunia itu begitu nyaman tetapi begitu MENAKUTKAN..

Dunia itu begitu terang tetapi penuh KEGELAPAN..

terkadang gw takut untuk melangkah kedalamnya, tetapi panggilan itu begitu besar untuk gw masuk kedalamnya, karena di dalamnya gw tau disitulah kebahagiaan gw berada. disitulah semua sumber canda, tawa, senyum, tangis, dan aman diletakkan.. tapi apakah itu abadi? gw bukanlah orang yang religius, jauh dari itu, gw hanya berdoa ketika gw sakit, ketika gw butuh, bahkan gw kadang bertanya

SIAPAkah Tuhan?
DIMANAkah Tuhan?
ADAkah Tuhan?

sebuah sosok yang begitu DOGMATIS terkadang, tetapi nyata walau tak pernah terlihat.. sebuah sosok yang begitu KHAYAL terkadang, tetapi nyata kalau kita mau percaya..

Sebuah Doa, Harapan dan Impian..
saat ini gw memiliki itu semua, ada dalam genggaman tangan gw, dan gw benar-benar berharap, suatu saat nanti, semua ini tidak akan pernah terhempas oleh waktu, takkan pernah habis oleh masa dan usia..
Sebuah Doa, Harapan dan Impian..
akan selalu ada meski kadang aku belum mempercayai seutuhnya..

Dedicated to someone out there, you know who you are, dan terima kasih telah membawa duniaku kembali, walau sampai hari ini aku masih takut untuk melangkah masuk lebih jauh karena aku tidak mau tersakiti lagi. Teruslah ada disana, karena kamu tau aku membutuhkan dirimu sampai kapanpun.. thank you so much!